Menhub Tinjau Daya Dukung Bandara Ngurah Rai Tampung Pesawat Badan Lebar

Menhub Tinjau Daya Dukung Bandara Ngurah Rai Tampung Pesawat Badan Lebar

Buletin Dewata, Badung.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meminta agar sarana dan prasarana Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali dipelihara dengan baik sesuai amanah Presiden Joko Widodo. “Bali salah satu destinasi utama dari pariwisata. Kita ingin menaikkan kapasitas bandara yang sekarang ini relatif 30 sampai 32 slot (penerbangan per jam). Kita akan tingkatkan menjadi 35 slot,” ujarnya saat kunjungannya ke Bandara Ngurah Rai, Kamis (8/8).

Menurut dia, dalam hal ini yang dilakukan adalah dengan cara merawat runway atau landasan pacu menambah jumlah apron (pelataran tempat parkir pesawat) membangun taxiway (jalan penghubung antara landasan pacu dengan apron) membangun rapid exit taxiway dan juga melakukan suatu manajemen pengaturan jumlah pesawat-pesawat yang layak atau diterima di Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai.

“Sekarang kan semua pesawat masuk ke sini (Ngurah Rai). Pesawat dari mana-mana masuk ke sini. Pesawat kecil juga masuk ke sini. Saya tugaskan Angkasa Pura I dan Otban untuk melakukan suatu manajemen bahwa tidak semua besaran pesawat bisa masuk ke sini. Karena kita ingin slot-slot di sini produktif,” jelas Budi Karya.

Hal tersebut yang melatarbelakangi pihaknya menjadikan ‘hub’ untuk pesawat-pesawat kecil di timur (Bandara Lombok) dan di barat (Bandara Surabaya). “Di barat, kita minta Surabaya yang menampung penerbangan-penerbangan yang kecil baik dari Semarang, Jogja dan lainnya. Sedangkan pesawat yang besar berbadan lebar akan di Ngurah Rai,” paparnya.

Kemudian Lombok sebagai ‘hub’ wilayah timur yang menangani penerbangan dari Kota Maumere, Labuan Bajo dan lainnya. “Pesawat yang relatif tidak besar dan kapasitas tidak maksimal, katakanlah 5 menjadi 1 bisa diefisiensi. Maka ruang yang ada di Ngurah Rai akan menjadi lebih efisien,” terang Budi Karya.

Menhub Tinjau Daya Dukung Bandara Ngurah Rai Tampung Pesawat Badan Lebar
Foto : Menteri Perhubungan (Mehub) RI, Budi Karya Sumadi saat ke Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali, Kamis (8/8).

Selain itu dia mengaku membicarakan terkait teknologi yang akan membuat jarak antara satu pesawat dengan lainnya menjadi lebih pendek. “Kemudian membatasi jam round 1 pesawat. Kalau dalam negeri mesti 2 jam. Keluar negeri maksimal 3 jam. Kita harapkan itu terjadi. Maka probabilitas turis yang datang bertambah. Kita tahu permintaan banyak dari mancanegara ke sini (Bali),” bebernya.

Sementara itu, Communication & Legal Section Head PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Arie Ahsanurrohim menyampaikan saat ini pesawat berbadan lebar yang dilayani Bali Airport diantaranya Boeing 747-400 dan 777-300. “Ada beberapa maskapai yang menggunakan tipe tersebut. Dengan runway existing ini jadinya tidak full load/tidak kapasitas maksimum, penumpang dan kargonya terbatas, isinya terbatas,” katanya.

Apabila runway diperpanjang hingga 400 meter, secara safety penerbangan pesawat berbadan lebar akan terpenuhi. “Contoh jika ada pesawat full load terbang dan tiba-tiba emergency, tidak bisa landing full di sini. Makanya kita tidak hanya bicara safety tapi kapasitas penumpang atau pesawat untuk bisa direct flight dari destinasi ke destinasi berjalan dengan maksimal,” terang Arie.

Diakuinya, kondisi sekarang ini untuk penerbangan pesawat yang besar tersebut tidak full load, kapasitas masih disesuaikan dengan kondisi runway. “Jadi, runway harus diperpanjang supaya analisa safety dan lainnya bisa masuk semuanya,” tegasnya.(rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *